Rabu, 22 Mei 2013

kandungan surat al adiyat

surat al adiyat
وَالْعَادِيَاتِ ضَبْحًا
فَالْمُورِيَاتِ قَدْحًا
فَالْمُغِيرَاتِ صُبْحًا
فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعًا
فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا
إِنَّ الْإِنسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ
وَإِنَّهُ عَلَىٰ ذَٰلِكَ لَشَهِيدٌ
وَإِنَّهُ لِحُبِّ الْخَيْرِ لَشَدِيدٌ
أَفَلَا يَعْلَمُ إِذَا بُعْثِرَ مَا فِي الْقُبُورِ
وَحُصِّلَ مَا فِي الصُّدُورِ
إِنَّ رَبَّهُم بِهِمْ يَوْمَئِذٍ لَّخَبِيرٌ



Wal'aadiyaati dhabhaa
[100:1] Demi kuda perang yang berlari kencang dengan terengah-engah,


Falmuuriyaati qadhaa
[100:2] dan kuda yang mencetuskan api dengan pukulan (kuku kakinya),


Falmughiiraati shubhaa
[100:3] dan kuda yang menyerang dengan tiba-tiba di waktu pagi,

Fa-atsarna bihi naq'aa
[100:4] maka ia menerbangkan debu,

Fawasathna bihi jam'aa
[100:5] dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh,

Inna l-insaana lirabbihi lakanuud
[100:6] sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya,

Wa-innahu 'alaa dzaalika lasyahiid
[100:7] dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan (sendiri) keingkarannya,

Wa-innahu lihubbi lkhayri lasyadiid
[100:8] dan sesungguhnya dia sangat bakhil karena cintanya kepada harta.

Afalaa ya'lamu idzaa bu'tsira maa fii lqubuur
[100:9] Maka apakah dia tidak mengetahui apabila dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur,

Wahushshila maa fii shshuduur
[100:10] dan dilahirkan apa yang ada di dalam dada,






Kandungan surat al adiyat:
.
(فَالْمُورِيَاتِ قَدْحاً) Dan kuda yang mencetuskan api dengan pukulan (kuku kakinya).” Yakni, hentakan sepatu kuda ke bebatuan sehingga mengeluarkan percikan api.
(فَالْمُغِيرَاتِ صُبْحاً) Dan kuda yang menyerang dengan tiba-tiba di waktu pagi.” Yakni penyerbuan pada waktu pagi, sebagaimana Rasulullah صلي الله عليه وسلم pernah melakukan penyerangan pada pagi hari. Jika beliau mendengar adzan, beliau tidak melakukan penyerangan dan jika tidak mendengar adzan, maka beliau akan melakukan penyerangan.
Firman Allah Ta’ala: (فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعاً) Maka ia menerbangkan debu.” Yaitu, debu di tempat berpacunya kuda.
(فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعاً) Dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh.” Maksudnya, kuda-kuda itu berkumpul mengambil posisi di tengah-tengah medan.
Firman-Nya lebih lanjut: (إِنَّ الْإِنسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ) Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih kepada Rabb-nya.” Dan inilah yang menjadi obyek sumpah. Dengan pengertian bahwa manusia itu kufur dan ingkar akan nikmat-nikmat Allah.
Dan firman Allah Ta’ala: (وَإِنَّهُ عَلَى ذَلِكَ لَشَهِيدٌ) Dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan sendiri keingkarannya.” Qatadah dan Sufyan ats-Tsauri mengatakan, “Sesungguhnya Allah benar-benar menjadi saksi atas semuanya itu. Mungkin juga dhamir itu kembali kepada manusia (insaan). Demikian yang dikemukakan oleh Muhammad bin Ka’ab al-Qurazhi, sehingga perkiraan maknanya sebagai berikut: “Dan sesungguhnya dengan keingkarannya itu manusia akan menjadi saksi, yakni dengan lisan halnya.” Artinya, hal tersebut tampak melalui ucapan dan perbuatannya.
Dan firman Allah Ta’ala: (وَإِنَّهُ لِحُبِّ الْخَيْرِ لَشَدِيدٌ) Dan sesungguhnya dia sangat bakhil karena cintanya kepada harta.” Maksudnya, sesungguhnya kecintaannya pada harta benar-benar tinggi. Dalam hal ini terdapat dua pendapat:
1.    Artinya, dia benar-benar cinta kepada harta.
2.    Sesungguhnya dia benar-benar tamak dan kikir karena cintanya pada harta.
Kedua pengertian tersebut benar.
Selanjutnya, dengan memotivasi untuk tidak tergoda oleh dunia dan menganjurkan untuk lebih menyukai akhirat serta memperingatkan akan keadaan yang ada setelah keadaan ini dan berbagai hal menyeramkan yang akan di hadapi manusia, maka Allah Tabaaraka wa Ta’ala berfirman:
(أَفَلَا يَعْلَمُ إِذَا بُعْثِرَ مَا فِي الْقُبُورِ) Maka apakah dia tidak mengetahui apabila dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur?” Yakni, orang-orang yang sudah meninggi dunia dikeluarkan dari dalam kubur.
(وَحُصِّلَ مَا فِي الصُّدُورِ) Dan dilahirkan apa-apa yang ada di dalam dada.” Ibnu ‘Abbas dan juga yang lainnya mengatakan “Yakni memperlihatkan dan menampakkan apa yang mereka sembunyikan di dalam diri mereka.”
(إِنَّ رَبَّهُم بِهِمْ يَوْمَئِذٍ لَّخَبِيرٌ) Sesungguhnya Rabb mereka pada hari itu Maha Mengetahui keadaan mereka.” Maksudnya, Dia Maha Mengetahui semua yang mereka perbuat dan kerjakan serta akan memberikan balasan atasnya dengan balasan yang lebih banyak dan tidak akan pernah menzhalimi mereka sekecil apapun.


Surat al qoriah



1.Hari Kiamat.
2. Apakah hari Kiamat itu?
3. Tahukah kamu apakah hari Kiamat itu?
4. Pada hari itu manusia adalah seperti kupu-kupu yang bertebaran.
5. Dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan.
6. Dan adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikan) nya,
7. maka dia berada dalam kehidupan yang memuaskan.
8. Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan) nya,
9. maka tempat kembalinya adalah Neraka Hawiyah.
10. Tahukah kamu apakah Neraka Hawiyah itu?
11. (Yaitu) api yang sangat panas.


Kandungan :
1.   Malapetaka yang tiba-tiba
2.      Apakah malalpetaka yang tiba-tiba itu?
3.   Dan apa yang akan membuat engkau mengerti apa malapetaka yang tiba-tiba itu?
Qara'a berarti 'mengetuk, memukul, mencaci-maki, mengomeli, menguasai seseorang, berkelahi atau bertengkar'. Al-qari’ah adalah sebutan untuk panggilan kedua yang akan mengumandangkan awal Kebangkitan. Panggilan pertama dan kedua akan berbunyi dengan tujuan membangkitkan rasa terpesona dan pengagungan. Panggilan terakhir—'Dan apa yang akan membuat engkau mengerti apa malapetaka yang tiba-tiba itu?'—akan membentangkan imajinasi dan rasa terpesona kita, yang memungkinkan kita untuk menggemakan dalam diri kita pemahaman tentang finalitas itu.
4. Pada hari di mana manusia akan seperti ngengat yang penuh bertebaran,
Peristiwa kehancuran ini disampaikan dengan cara yang mudah kita pahami. Farasy berarti 'ngengat atau kupu-kupu'; akar dari farasya yang berani 'menebarkan'. Kata mabtsuts berasal dari batstsa, yang berarti 'membuka gulungan, membuka yang sifatnya membubarkan'. Dalam bahasa Arab modem kata tersebut juga berarti 'menyampaikan melalui radio', yang berarti penyebaran atau penyaluran riak gelombang energi yang tidak hanya secara fisik. Manusia akan seperti ngengat yang bertebaran, tapi tentu saja tidak dalam keadaan kacau-balau atau kalang-kabut. Mereka bisa saja kelihatan kacau-balau, tapi keadaan mereka yang bertebaran itu akan menyerupai transmisi gelombang radio yang mempunyai arah.
5. Dan gunung-gunung akan (berterbangan) seperti bulu domba yang disisir.
Napasya berarti 'membengkak' dan 'mengembang atau menggelepai-gelepai'. Gunung-gunung, yang sekarang begitu kokoh dan keras, akan kembali ke wujud asal mereka dan menjadi seperti bulu domba yang tidak dipintal karena mereka tidak dibuat dari apa pun selain perintah: 'Jadilah!', (kun)
6. Adapun orang yang timbangan amal baiknya berat,
7. Ia akan menjalani kehidupan yang menyenangkan.
Orang yang perbuatan, niat, kesadaran dan keingatannya terhadap Tuhan (zikir) dalam kehidupan ini berat dalam arti substansial—maksudnya konstan, teratur dan tetap—adalah orang yang akan berada dalam kesenangan yang sempurna.
8. Adapun orang yang timbangan amal baiknya ringan,
9. Tempat tinggalnya adalah jurang yang paling dalam.
Orang yang timbangannya ringan, orang yang perbuatannya dalam kehidupan ini tidak berarti, maka kerugiannya di kehidupan nanti akan sebanyak di kehidupan sekarang. Umm berarti 'sumber, asal, fondasi, esensi atau ibu', dari kata kerja amma, yang berarti 'berusaha, berkeinginan untuk memimpin'. Bagi orang yang perbuatan salahnya lebih berat daripada perbuatan baiknya, maka tempat tujuannya adalah lubang yang tak berujung, hawiyah, dari kata hawa, yang berarti 'jatuh, ambruk'. Ini menggambarkan kejatuhan terakhir yang tidak akan ada ujungnya di wilayah yang tak berbatas waktu.
10. Dan apa yang membuat engkau tahu apa itu?
11. (Itu adalah) api panas yang berkobar.
Apa yang kita tahu tentang itu? Kita hanya dapat mencicipi rasanya saja di sini: merasakan panasnya api kecil. Hamiyah berasal dari hama,yang berarti 'menjadi sangat panas, panas hati, berpijar, dan menjadi sangat marah'. Ini adalah gambaran tentang keadaan yang sangat berapi-api. Jika kita mengetahui tentang pergolakan yang terjadi akibat dari perbuatan yang salah, berarti kita telah mendapat rasa pendahuluan dari api neraka

Oleh : kanugrahan dan hodridjibril



klik untuk menuju ke atas

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls
Design Downloaded from Free Blogger Templates | free website templates | Free Vector Graphics | Web Design Resources.